TEKNOLOGI WIRELESS LOCAL AREA NETWORKS (WLAN)


Wi-Fi (baca: wai-fai) merupakan kependekan dari Wireless Fidelity, yang memiliki pengertian yaitu komplotan standar yang digunakan untuk Jaringan Lokal Nirkabel (Wireless Local Area Networks – WLAN) yang didasari pada spesifikasi IEEE 802.11. Standar terbaru dari spesifikasi 802.11a atau b, seperti 802.11 g, saat ini sedang dalam penyusunan, spesifikasi terbaru tersebut menawarkan banyak peningkatan mulai dari luas cakupan yang lebih jauh hingga kecepatan transfernya.

Awalnya Wi-Fi ditujukan untuk penggunaan perangkat nirkabel dan Jaringan Area Lokal (LAN), namun saat ini lebih banyak digunakan untuk mengakses internet. Hal ini memungkinan seseorang dengan komputer dengan kartu nirkabel (wireless card) atau personal digital assistant (PDA) untuk terhubung dengan internet dengan menggunakan titik akses (atau dikenal dengan hotspot) terdekat.

PERALATAN WLAN

Konfigurasi peralatan yang dapat digunakan WLAN sangat berfariasi. Namun pada dasarnya hanya membutuhkan beberapa buah alat yaitu :

  1. PC router
  2. Card WLAN (WiFi), WLAN card dapat berupa PCMCIA, ISA card, USB card, atau Ethernet card. Biasanya PCMCIA (Personal Computer Memory Card International Association) digunakan untuk notebook, sedangkan yang lain digunakan untuk computer desktop. Alat ini berfungsi sebagai interface antara system operasi jaringan client dengan format interface udara ke AP (Access Point).
  3. Cable
    Kabel ini berfungsi sebagai alat untuk menyambungkan peralatan WLAN dengan antenna eksternalnya. Kabel ini disebut sebagai pigtail yang panjangnya tidak sampai 1 meter.
  4. Antenna eksternal, Antenna ini dibutuhkan untuk membuat jarak jangkau agar menjadi lebih jauh.

– Antenna Omnidirectional, Antenna ini adalah jenis antenna yang memiliki pola pancaran sinyal ke segala arah dengan daya yang sama. Biasanya antenna ini digunakan pada lingkup yang mempunyai base station yang terbatas dan cenderung untuk posisi pelanggan yang melebar.

– Antenna Directional, Antenna ini mempunyai pola pemancaran sinyal dengan satu arah tertentu. Antenna ini ideal untuk digunakan sebagai penghubung antar gedung atau daerah (Point to Point) yang mempunyai cakupan yang kecil.

– Antenna Dual Gain, Antenna dual gain adalah antenna yang mempunyai level penguatan yang berbeda untuk pengirim dan penerima. Dirancang dengan standar ESTI, dimana daya pancarnya hanyadibatasi sampai 100mW. Karena bertujuan untuk meningkatkan daya maksimum antara pemancar dan penerima. Dan bisanya digunakan untuk aplikasi antar gedung.

TEKNOLOGI WLAN

  1. Spread Spectrum Technology (SST)

Termasuk di layer fisik WLAN yang akan menstransfer data melalui udara dengan memancarkan gelombang elektromagnetik dengan menggunakan tekhnologi SST. Tekhnologi ini teus berubah-ubah secara kontinu ketika ada pengiriman data. SST merupakan pengembangan dari tekhnologi CDMA (Code Division Multiple Access). Dengan urutan kode yang unik data ditransfer ke udara dan diterima oleh tujuan yang berhak dengan kode itu. Ada dua jenis SST , yaitu:

–          Direct Sequence Spread Spectrum (DSSS)

Pada DSSS, sinyal akan ditransfer ke dalam pita frekuensi tertentu yang tetap sebesar 17 MHz. Prinsipnya adalah memancarkan sinyal dengan lebar pita 17 MHz dengan pemakaian pelapisan kode atau signature untuk mengurangi interferensi dan noise.
Pada saat sinyal dipancarkan, maka setiap paket data diberi kode yang unik dan berurut untuk sampai ke tujuan dan diproses filter sesuai urutannya. Jika kode tidak sesuai, maka akan diabaikan. Teknik seperti ini disebut sebagai teknik chipping. Semakin panjang bit chip, maka semakin aman data. Namun juga semakin memakan kapasitas bandwith yang tersedia.

–          Frequency Hopping Spread Spectrum (FHSS)

Pada FHSS, sinyal ditransfer secara bergantian dengan menggunakan frekuensi 1 MHz atau dalam rentang sebuah pita frekuensi tertentu yang tetap. Prinsipnya adalah menggunakan pita yang sempit yang bergantian untuk memancarkan sinyal radio. Secara periodik antara 20-400 milidetik sinyal berpindah ke kanal frekuensi yang lain. Dan metode ini harus diketahui oleh kedua belah pihak yang menerima maupun yang mengirim. Tekhnologi ini ditujukan untuk menghindari noise/gangguan sinyal pada saat ditransfer, secara otomatis perangkat FHSS akan memilih frekuensi tertentu yang baik untuk mentransfer data. Dan jika ada paket yang hilang, maka akan dilakukan retransmisi.

2. Narrowband Technology

Metode ini melakukan proses pengiriman dan peneriamaan pesan yang dilakukan dengan menggunakan frekuensi radio tertentu. Tekhnologi ini mempertahankan jarak sedekat mungkin sehingga memungkinkan terjadinya transmisi dengan menggunakan gelombang radio tersebut.
Untuk menghindari terjadinya crosstalk, maka diperlukan suatu manajemen frekuensi radio tertentu, sehingga masing-masing orang memiliki frekuensi tertentu. Salah satu implementasi dari tekhnologi ini adalah UHF.

3. Infrared Technology

Tekhnologi ini menggunakan frekuensi tinggi persis dibawah frekuensi cahaya yang tampak pada spectrum sinyal. Kelemahannya adalah ketidakmampuannya menghadapi objek yang buram atau tidaj berada pada line of sight. Meskipun cukup murah, namun kemampuan jangkauannyacukup rendah. Maksimal jangkauan hanya 90 cm saja, sehingga digunakan untuk implementasi jaringan PAN (Personal Area Network) atau WLAN tertentu saja.

PERKEMBANGAN WIRELESS

  1. Generasi pertama (1G)

Pengembangan teknologi nirkabel ditandai dengan pengembangan sistem analog dengan kecepatan rendah (low speed) dan suara sebagai obyek utama. Dua contoh dari pengembangan teknologi nirkabel pada tahap pertama ini adalah NMT (Nordic Mobile Telephone) dan AMPS (Analog Mobile Phone System).

2. Generasi kedua (2G)

Pengembangan teknologi nirkabel dijadikan standar komersial dengan format digital, kecepatan rendah – menengah. Contoh: GSM dan CDMA2000 1xRTT. Sebelum masuk ke pengembangan teknologi Generasi ketiga (3G), banyak pihak sering menyisipkan satu tahap pengembangan, Generasi 2,5 (2,5G) yaitu teknologi komunikasi data wireless secara digital, kecepatan menengah (hingga 150 Kbps). Teknologi yang termasuk kategori 2,5 G adalah layanan berbasis data seperti GPRS (General Packet Radio Service) dan EDGE (Enhance Data rate for GSM Evolution) pada domain GSM dan PDN (Packet Data Network) pada domain CDMA.

3. Generasi ketiga (3G)

Generasi digital kecepatan tinggi, yang mampu mentransfer data dengan kecepatan tinggi (high-speed) dan aplikasi multimedia, untuk pita lebar (broadband). Contoh: W-CDMA (atau dikenal juga dengan UMTS) dan CDMA2000 1xEV-DO.

4. Generasi Keempat (4G)

Nama resmi dari teknologi 4G ini menurut IEEE (Institute of Electrical and Electronics Engineers) adalah “3G and beyond”. Sebelum 4G, High-Speed Downlink Packet Access (HSDPA) yang kadangkala disebut sebagai teknologi 3,5G telah dikembangkan oleh WCDMA sama seperti EV-DO mengembangkan CDMA2000. HSDPA adalah sebuah protokol telepon genggam yang memberikan jalur evolusi untuk jaringan Universal Mobile Telecommunications System (UMTS) yang akan dapat memberikan kapasitas data yang lebih besar (sampai 14,4 Mbit/detik arah turun). Untuk meningkatkan kecepatan akses data yang tinggi dan full mobile maka standar IMT-2000 di tingkatkan lagi menjadi 10Mbps, 30Mbps dan 100Mbps yang semula hanya 2Mbps pada layanan 3G. Kecepatan akses tersebut didapat dengan menggunakan teknologi OFDM(Orthogonal Frequency Division Multiplexing) dan Multi Carrier. Di Jepang layanan generasi keempat ini sudah di implementasikan.

This entry was posted in TEKNOLOGI INFORMASI. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s